Gel Herba Ubat Tahan Lama Dan Berkesan Untuk Rawatan Lelaki Cepat Pancut

Gel Herba Ubat Tahan Lama Dan Berkesan Untuk Rawatan Lelaki Cepat Pancut

Anda mengalami masalah cepat pancut ketika melakukan seks dengan isteri??
Tahukah anda, Masalah pancutan pra matang ini akan menyebabkan isteri anda berasa jemu untuk melakukan hubungan seks dengan anda.. Ini kerana, kepuasan seks adalah satu perkara yang sangat penting bagi setiap kaum wanita apabila berada di atas ranjang..

Inilah juga salah satu punca yang menyebabkan isteri-isteri mencari kepuasan mereka sendiri tidak kira dengan apa cara sekali pun.. Ade juga sesetengah isteri sangup melakukan hubungan seks dengan lelaki bangladesh kerana mereka lebih kuat berbanding suami sendiri..

Haruskah perkara ini dibiarkan??

Satu jalan penyelesaian.. Ubat dan rawat diri anda sekarang.. Dapatkan LIBIDO GEL hari ini..

Libido gel adalah gabungan herba yang baik dan berkesan untuk merawat masalah saraf zakar lelaki yang lemah dan cepat pancut.. Sapukan libido gel pada zakar anda, biarkan 10 minit dan bilas dengan air yang bersih..

Setelah itu, barulah anda bersama dengan isteri. anda akan dapat rasai kelainan yang ketara pada zakar anda. Zakar anda akan menjadi lebih tegang, besar, kuat dan tahan lama..

Jadi, jangan tunggu lagi.. Dapatkan Libido hari ini juga.. Rawat diri anda sekarang..

Harga Libido gel RM79.. percuma kos penghantaran guna pos laju..

Cara membuat tempahan:

1. Buat bayaran RM79 ke akaun Maybank atau CIMB Bank, akuan atas nama MOHD ALIFF ABDULLAH..

    Acc Maybank: 155015213033
    Acc CIMB: 05060150404525

2. Smskan Maklumat yang di perlukan ke 0172685357:

Produk(LBG), Nama, Alamat, Jumlah Bayaran, Nama Bank, Tarikh Bayaran, Waktu Bayaran
Makluamt Lanjut:
Hubungi 0172685357(Aliff)
website: http://kuasalelaki.com/libidogel/

Suami Besarkan Zakar Untuk Pikat Seks Isteri

Suami Besarkan Zakar Untuk Pikat Seks Isteri

Aku dah berkahwin selama 3 tahun.. Masih belum ada anak.. Isteri aku masih lagi tidak bersedia menimang cahaya mata kerana terlalu sibuk bekerja.. Umurnya pun masih muda.. baru 23 tahun.. Walaupun isteri aku ni masih muda, tetapi dia seoarang wanita yang sangat berminat dengan seks.. Memang aku suka wanita yang kuat seks..

Isteri aku ni, pandai jaga makan sebab nak jaga badan agar sentiasa cantik, seksi, menghairahkan dan mantap.. Katenya, dia taknak aku terpikat pada wanita lain di sebabkan dia tidak pandai jaga badan.. Setiap hari, bila lepas mandi malam, isteri aku akan berpakaian seksi menanti aku balik kerja.. Isteri aku ni balik kerja petang.. aku biasanya balik kerja malam..

Bila aku sampai rumah, bauan wangian isteri aku sangat-sangat menggoda aku.. Dengah wajah yang manja, cantik, dan berpakaian tidur yang seksi, membuatkan aku rasa segar.. Segala letih dan kepenatan bekerja hilang serta merta.. Isteri akan menjamu aku makan selepas aku mandi.. Sambil-sambil makan dia akan memicit-micit bahu aku agar aku lebih segar.. Sambil-sambil tu, dia akan mencium tengkuk dan leher aku..

Aku memang dah faham gelagat isteri aku.. Memang begitulah selalunya bila dia hendak menggoda aku ke ranjang pelamin malam pertama kami.. Aku kata malam pertama sebab, faraj isteri aku ni, sentiasa rapat dan ketat walaupun daranya dah pecah masa malam pertama kami..

Biasanya makan malam, aku makan sedikit sahaja.. Sebab aku tak sabar nak menjamah dan menggomol tubuh isteri aku yang dah sedia seksi serta memanggil aku untuk menggaulnya.. Isteri aku selalu menegur aku, batang zakar aku terlalu kecil dan pendek.. Zakar aku berukuran 5 inci.. Tetapi aku boleh bertahan lama.. Aku tak hiraukan kata-kata isteri aku tu.. Bagi aku, yang penting aku mampu bertahan lama..

Suatu hari, isteri aku berkata pada aku, "agaknya mesti bestkan kalau dapat rasa zakar yang besar cam saiz 7 inci atau 8 inci.. Macam Saiz zakar orang negro dalam cerita lucah yang kita tengok ni..,." Kate-kate isteri aku ni, membuat aku risau dan takut dia akan mencari lelaki lain yang berzakar besar dari aku untuk puaskan nafsunya yang kuat tu..

Lebih merisaukan aku, bila isteri aku seperti kurang berminat untuk melakukan hubungan seks dengan aku lagi.., Aku termenung untuk memikirkan cara bagaimana nak tambah saiz besar dan panjang zakar aku ni. Aku gemar membaca cerita-cerita lucah dalam internet.. Sehinggalah aku berjumpa dengan blog yang kita baca bersama ini.. Aku rasa tertarik dan berminat dengan produk yang di iklankan di sebalah kanan blog ni..

Pam Waterbuddy dan Pil Vimax.. Aku klik pada iklan tersebut, terus pergi ke satu website.. Aku cuba talipon mengikut nombor yang ada dalam web tersebut.. Mereka menasihatkan saya mengambil pam waterbudy.. tetapi dalam masa yang sama, saya juga berminat dengan ubat vimax..

Pihak pembekal produk tersebut, memberitahu, kalau saya nak makan vimax, saya perlu mengambil masa yang lama 3-5 bulan iaitu 3-5 botol untuk mendapatkan saiz yang lebih besar dan panjang..  Kalau Pam Waterbuddy, hanya beli sekali tetapi boleh di pakai sampai bila-bila.. Saya nak guna 2 2 sekali..

Jadi saya membeli pil vimax 3 botol dan pam waterbaddy 1 dengan harga RM1280.. Memang mahal.. Tetapi saya dah tak fikir ape-ape dah melain isteri saya.. Apalah sangat nilai wang ringgit berbanding kasih sayang dan cinta isteri kita sendiri?? Aku nekad kali ni.. aku akan pastikan isteri aku kembali berminat untuk melakukan hubungan seks dengan aku..

Alhamdulilah.. berkat kesabaran dan usaha, aku makan pil vimax dan menggunakan pam waterbuddy setiap pagi dalam masa 2 bulan, aku dapat rasakan kelainan pada zakar aku.. Aku rasakan zakar aku telah semakin panjang dan besar.. Lepas 3 bulan setengah, zakar aku mencecah 7 inci lebih.. Satu perkara yang sangat aku bangga dan rasa yakin pada diri aku sendiri..

Isteri aku pun terkejut dengan perubahan aku.. Bukan Zakar je besar dan panjang, tetapi dalam masa yang sama, ketahanan, kekuatan, dan stamina aku semakin bertambah.., Kini isteri aku, merasa lebih puas dengan perubahan baru pada zakar dan kekuatan diri aku..

Kami bersama dan berasmara hampir sepanjang malam.. Malainkan waktu isteri aku datang bulan.. Aku sendiri yang minta pemilik blog ini untuk mengeluar cerita aku ni dalam blog ni.. Aku nak kongsikan kisah aku ni, agar setiap suami, mengambil langkah yang cepat jika isteri telah mula menjauhkan diri di ranjang.., Saya setuju jika semua suami yang bermasalah seperti aku mencuba pil vimax dan pam waterbuddy..

Memang mahal, tetapi lagi mahal mas kawin dan majlis perkahwinan kitakan?? Yang sangat-sangat berkesan.. Terima kasih owner blog kerana sudi memaparkan kisah saya ni.. Pada para pembaca, fikir-fikirkanlah.. Sekian dari saya..


Cerita Adik Aku Memikat Seks Isteri

Cerita Adik Aku Memikat Seks Isteri
 
Nama aku Jali bin Sulaiman. Aku seorang guru yang sedang mengajar di Ampang. Aku sudah beristeri dan mempunyai 3 orang cahaya mata. Kehidupan keluargaku cukup bahagia dan agak sederhana mewah. Aku mempunyai seorang adik bernama Johari yang tinggal dikampung.

Dia masih bujang dan berumur dalam lingkungan 20an. Selama ini dia hanya mengerjakan kerja-kerja kampung almaklum sajalah dengan sijil PMR apa sangat yang boleh dibuatnya. Oleh kerana atas dasar rasa tanggung jawab aku mengajak Johari ke KL untuk mencari rezeki di sini. Kebetulan Ah Chong, kawanku mempunyai bengkel kereta, boleh Johari kerja sebagai kulinya dibengkel yang terletak di Lembah Keramat.

Sudah lebih sebulan Johari di rumahku. Tiada apa yang mencurigakan cuma aku sejak akhir ni agak sibuk dengan kerja sekolah maklum sajalah peperiksaan semakin hampir dan kebetulan aku sebagai guru panitia Matematik sememangnya sibuk termasuk untuk menguruskan peperiksaan yang diadakan peringkat daerah. Justeru aku kerap balik lewat dan dalam keadaan yang amat letih sekali. Sudah 2 bulan aku tidak menjamah tubuh Selena, isteriku. Aku sedar, Selena seperti kegelisahan setiap malam seolah menantikan aku. Tapi apakan daya, aku sangat letih. Namun sejak dua minggu kebelakangan ini aku dapati Selena amat selesa sekali dan aku perhatikan moodnya cukup baik terutamanya bila Johari ada dirumah. Aku mula curiga. Satu malam, aku mendapat satu akal. Aku memasang kemera video dan kusembunyikan didalam almari dengan lensanya mengadap kearah katil.

Setibanya aku dari sekolah pada malam itu aku terus mencapai kamera dan menontonya didalam bilik air. Alangkah terperanjatnya aku melihat mimpi buruk yang kusangkakan menjadi kenyataan. Selena begitu mesra dengan Johari seolah seperti sepasang kekasih. Kedua-duanya berbogel dan bergurau senda dengan begitu mesra sekali. Yang paling malang ialah Johari mengadakan hubungan seks dengan Selena, kakak iparnya sendiri. Aku melihat bagaimana Johari begitu mahir dalam urusan mengadakan hubungan seks itu. Dengan gaya seolah seperti dalam cerita blue dia bergomol dengan Selena dan mencium pantat isteriku dengan begitu ghairah sekali lantas Selena pula mengulum batang pelir Johari.

Tidak kusangka Selena yang begitu pemalu ketika melakukan adengan ranjang dengan aku begitu lagaknya dengan Johari. Aku sendiri tidak tahu langsung bahawa dengan berbuat seperti yang dibuat oleh Johari akan menaikkan nafsu Selena. Aku tidak tahu jika dikucup bahagian tertentu akan menaikkan nafsu orang perempuan. Yang aku tahu hanyalah bergurau dan lantas memasukkan batang pelir kedalam lubang pantat mereka maka berjalanlah proses seks. Nampaknya baru aku tahu selama ini Selena tidak puas dalam melakukan hubungan denganku lalu diajak Johari memuaskan nafsunya.

Rakaman dalam video persis seperti adengan dalam filem blue. Aku sungguh marah tetapi malu. Nampaknya aku tidak sejantan seperti adikku. Mulai hari itu, Selena aku ceraikan dengan talak satu dan proses penceraian masih di peringkat penentuan hak penjagaan anak di Mahkamah Syariah Kuala Lumpur. Nasihatku pada para pembaca Citemelayu ialah agar banyakkanlah ilmu dalam menjalankan hubungan seks dengan isteri kerana kepuasan nafsu seks mereka akan menjamin kebahgiaan rumahtangga. Belajarlah dengan mereka yang tahu kerana aku tahu lebih dari 80% orang Melayu atau rakyat Malaysia amnya tidak mendapat kepuasan sebenar dalam aktiviti seks mereka.

SEX IS LIFE. Dan jangan biarkan saudara lelaki anda tinggal sebumbung dengan isteri anda tanpa ada sesiapapun dirumah kerana dugaan syaitan amat kuat. Jadikanlah cerita aku ini sebagai pedoman.

Lelaki Ingin Memikat Wanita Seksi, Bergaya Dan Berkejaya

Lelaki Ingin Memikat Wanita Seksi, Bergaya Dan Berkejaya
Apa sebenarnya yang dimahukan oleh lelaki? Soalan ini pastinya menghantui sebilangan wanita moden sekarang ini yang masih belum mampu memahami suami mahupun teman lelaki mereka.
Jika ditanya pada wanita, pasti rata-rata akan menjawab lelaki membingungkan mereka dan mereka tidak faham apa yang sebenarnya lelaki cari dalam perhubungan.
Zaman sudah berubah. Wanita hari ini semakin berdikari, mempunyai kerjaya dan mampu menentukan hala tuju sendiri, namun apabila membicarakan tentang hubungan dengan insan bergelar lelaki ada kalanya mereka buntu.

Apa yang mereka cari dalam perhubungan?

Ia satu persoalan yang kompleks dan tiada jawapan yang mudah, tetapi harus ingat walaupun masa beredar dan dunia di keliling kita berubah, kita sebenarnya boleh mengandaikan apa yang mungkin dicari oleh lelaki dalam perhubungan.
Asas permulaan bagi membina hubungan sebuah hubungan ialah minat, cinta dan tarikan kasi sayang.
Lelaki jauh di sudut hati mengkehendaki isteri atau teman wanita yang boleh dipercayai, setia dan boleh berkongsi hal-hal peribadi. Lelaki juga mencari wanita yang mempunyai keseimbangan antara sifat semula jadi wanita yang feminin dan pada masa sama teguh serta kuat.
Mereka suka wanita yang lemah lembut, penyayang, matang, belas kasihan dan pada masa sama teguh, tegas berdikari serta bijak.

Teman yang tegas dan menjadi penyokong

Lelaki akan mencari wanita yang boleh jadi dan ibu kepada bakal anak-anaknya. Lelaki juga wanita boleh boleh dijadikan teman berbual dan berkongsi jenaka. Pandai bergurau dan mampu berkomunikasi dengan baik ciri yang sangat penting. Lelaki suka wanita yang dapat menyokong mereka dan bukan membebel, yang tegas tetapi bukan pendera atau pemarah.

Wanita Seksi BergayaRakan yang mengujakan

Lelaki suka wanita yang dapat merangsang dan mencabar minda, bukan sekadar berserah kepada takdir dalam meneruskan hubungan. Komitmen, keakraban dan hubungan jangka panjang juga penting bagi mereka.
Lelaki juga suka hubungan yang mengutamakan elemen hormat menghormati dan persefahaman yang membawa manfaat kepada kedua-dua pihak. Malah lelaki sebenarnya menarik rakan dalam semua hubungan mereka.

Pandangan daripada perspektif fizikal dan psikologi

Melihat daripada sudut fizikal dan biologi, kita mungkin boleh katakan bahawa lelaki menginginkan wanita yang cantik, seksi dan bergaya.
Lelaki memang mudah tertarik dengan penampilan fizikal, tetapi tarikan nafsu atau seks hanya di peringkat permulaan dan tidak akan bertahan lama. Ia akan melangkah ke peringkat seterusnya di mana lelaki lebih berminat kepada hubungan yang lebih stabil.
Lelaki akan cuba mendapatkan gadis yang paling balik dan pada peringkat ini lelaki mula bimbang mengenai apa orang lain fikir mengenai hubungannya dan gadis tersebut. Lebih penting dia mengharapkan hubungannya berlandaskan kepada percaya antara satu sama lain.

Lelaki pada usia 20, 30 dan 40 tahun

Usia 20-an bagi lelaki adalah masa untuk berseronok dan mempersiapkan diri untuk ke alam rumah tangga. Lelaki akan cuba mencari wanita cantik dan menayangkan kepada dunia.
Pada usia 30-an lelaki mula mengharapkan sedikit kestabilan dan kewarasan dalam hidupnya. Oleh itu dia mencari wanita yang boleh dijadikan isteri dan berkongsi hidup.
Pada usia 40-an dia akan menjadi lebih sensitif dan dalam proses mencari makna sebenar kehidupan. Pada usia ini mungkin timbul kesedaran untuk mengukuhkan lagi hubungan (perkahwinan) yang sedia ada. Begitupun, peringkat kematangan lelak ini tidak boleh diaplikasikan pada semua lelaki kerana sesetengah lelaki bergerak lebih pantas dari satu peringkat ke satu peringkat dan sesetengah lelaki berada pada satu peringkat sepanjang hidup mereka dan ada juga yang mencampur aduk segalanya.

Memikat Seks Anak Saudara Dengan Pak Su

Memikat Seks Anak Saudara Dengan Pak Su

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri.

Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sosialnya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya. Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata.

“Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… ” getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak-kakaknya.
Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi.

Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya. Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora.
“Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya.
“Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora.
“Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora. “Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan.

Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang.
“Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.
Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… ” bisik Halim di telinga Nora.
Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…”
Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan.
Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora.

Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya, dia lupa suaminya.

Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan.

Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv.

Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan.

Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu.

Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya. Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu.
“Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan.

Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu. Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur.
“Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya.

“Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora.
“Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg….. Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….” Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. ” rintih Nora.
“Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu.

Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora. Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya.

Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim.

Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya.
Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya. Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu.

Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya.

Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu. “Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda.
“Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan. “Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora.
Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. ” Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora.

Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar. Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya.

Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim….

Memikat Awek Tetek Besar





Memikat Seks Dengan Anak Saudara




Memikat Seks Dengan Anak Saudara


Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. "Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk" getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu.

Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi. Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin.

Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu roboh juga akhirnya.

Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.
Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah.

Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah gelora batinnya. Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu.

Tengahari tadi dia kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. "Mungkin mereka ada di belakang agaknya" hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah.

Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran. Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa.

Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya.

Perhatian Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri sambil mengusap-usap batang pelirya sendiri. Tangan! Ramlah mula menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal. Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim. Tanpa disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima.

Inilah pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada anggarannya hampir 8 inci.
"Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni...kang masuk angin...naiyaa" terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah suaminya. "Ok..ok..nak tambah pelicin ni...nanti sayang sakit pulak..." balas suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit isterinya itu.

Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar itu.

" Err..boleh masuk lagi tak?" tanya suaminya inginkan kepastian setelah melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. "Banyak lagi ke..?" dia bertanya kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. "Emm...dalam 2 inci lagi.." "Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah...dah senak perut Lin ni rasanya..." Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya. Tangannya mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu.

Suara keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu langsung tidak mengendahkannya. "Bang...masuk habis bang...Lin dah nak pancut ni...laju bang.." tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan meja itu bergegar dengan kuatnya.

Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu bergegas meninggalkan rumah itu.
Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah tambah celaru.

Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi suaminya tadi.

Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin.


Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu. Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil namanya.

"Arghhh!!! ....celaka mana pulaklah yang datang malam-malam ni..." mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya. Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya. Sambil membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu.
"Hah ..kamu Zakuan...ingatkan siapa...apahal malam-malam buta ni?" dia bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya.

Tubuh anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. "Errr...Mak su dah tidur ke?...Maaflah menganggu...Wan dari rumah kawan tadi...nak balik, tapi hujan lebat sangat...ingat nak tumpang tidur kat sini aje..." jawab pemuda berusia 16 tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. "Hah..itulah kamu, dah tau hujanpun nak melepak lagi...dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu.." katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala.

"Lap badan tu dan salin baju ni...nanti Mak Su buatkan air" katanya sedikit lembut sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya. Keinginan batinnya perlahan-lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya itu.

Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu. Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan hampir terbelalak memandang ke arah dadanya.

Dia duduk rapat betul-betul disebelah anak saudaranya itu. "Kalau Wan sejuk...marilah peluk Mak Su.." katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut. Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir Zakuan.

"Eh..Mak Su...err..kenapa ni.." pemuda itu bertanya penuh kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih jauh. "Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su...betul-betul tak tahan ni..." tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak hingga mendedahkan buah dada montoknya. "Emm...Wan peganglah...ramas-ramas sikit" katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan meletakan pada bonjolan dadanya.

"Tapi Mak Su...Wan tak biasa macamni...." sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu. "Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan...Wan duduk diam-diam ya..". Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi.


Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha. Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan. Zakuan mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang pelirnya dibelai tangan seorang wanita.

Tangannya semakin berani meramas dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu. Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam dicelah paha gebunya itu.

Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. "Ah..oh...geli Mak Su...ah...ahh..." bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya.

"Wan jaga ya...Mak Su dak nak masukkan ni...tak tahan lagi dah" katanya sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang buritnya. "Ah..ah...ishhh..." Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang.

Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan. Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. "Arghh...Wan...ah...Mak Su dah nak pancut...argh...argh..." katanya sambil menarik kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul - betul seperti orang yang kehilangan akal.


"Argh..argh..argh.......arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh....."Ramlah melepaskan keluhan kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu tercungap-cungap kelemasan.
Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah melepaskan pelukannya. "Emm...lega Mak Su...eh kamu ni kenapa tersengih aje...err..dah keluar air ke?"

Zakuan tidak menjawab tetapi hanya mengangguk lemah. "Haa...dah keluar??...habis tu kamu pancut kat dalam ke???...alamak...matilah aku.." Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan terpinga-pinga kehairanan. "Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut...habislah macamni" Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. "Mak Su yang ganas sangat...manalah saya tahan.." kata Zakuan dengan suara perlahan.

Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya. Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu saudaranya itu. "Tadi dia yang beria-ia nak...habis tu marahkan orang pulak...apahalnya ntah..." Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu.